Kemeriahan Lebaran Bersama di Kampung Buddhist – Muslim Kalimanggis

oleh -31 Dilihat
oleh

Temanggung, Poskota.Online – Suasana kebersamaan tampak terasa pada perayaan Hari Raya Idulfitri di Desa Kalimanggis, Temanggung. Kemeriahan lebaran dirasakan bersama oleh umat Muslim, umat Buddha (Buddhist), dan umat beragama lainnya.

Desa Kalimanggis terdiri atas tujuh dusun. Sebanyak 49% penduduknya beragama Budddha, 45 % beragama Islam, sementara 6% lainnya beragama Kristen, Katolik Hindu dan aliran kepercayaan.

Idulfitri 1 Syawal 1445 H dirayakan Rabu (10/4/2024) sesuai keputusan sidang isbat yang dipimpin Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. Sidang isbat digelar pada 9 April 2024. Sebagaimana umumnya, masyarakat muslim Dusun Krajan Desa Kalimanggis, juga bersiap menjelang hari raya Idulfitri. Mereka siapkan sarana dan prasarana di Masjid Almuhajirin.

Cuaca di wilayah Kalimanggis cerah berawan dan sedikit berkabut, jelang Salat Id. Hawa dingin yang menyemburat, tidak menyurutkan umat muslim untuk Salat Ied bersama dengan penuh suka cita.

Salat Ied dimulai tepat pukul 07.00 WIB. Umat muslim tampak memadati Masjid Almuhajirin. Usai salat, mereka keluar dari ruang utama masjid sambil bersalam-salaman, lalu saling kunjung ke sanak saudara.

Suasana menyambut hari kemenangan ini tampak begitu ramai. penuh dengan kebersamaan. Umat secara bersama-sama berkunjung ke rumah tetangga untuk bersalaman dan memohon maaf.

“Nyuwun ngapuro sedoyo kalepatan jih, Pak (mohon maaf semua kesalahan ya pak),” sebut salah satu warga kepada orang yang lebih tua.

Di sela keramaian, tampak tokoh agama Buddha Bhante Thitasaddho secara langsung berkunjung ke rumah warga muslim. Bhante berbaur dan ikut mengucapkan selamat Idulfitri kepada umat muslim yang baru Salat.

“Selamat merayakan Idulfitri Bapak dan Ibu, Mohon Maaf Lahir dan Batin, Semoga kita semua senantiasa bahagia bersama keluarga,” ucap Bhante.

Dengan penuh senyum dan bahagia warga merasa senang dan bahagia menerima ucapan selamat dari Bhante.
Pengurus Masjid Almuhajirin, Ariyanto menuturkan bahwa Salat Ied digelar sesuai arahan pemerintah.

“Kami melaksanakan Sholat Idul Fitri sesuai dengan arahan pemerintah dalam hal ini Kementerian Agama,” sebutnya.

Kepala Desa Kalimanggis, Didik Agus Susilo menyampaikan, untuk Desa Kalimanggis, baik warga yang beragama Islam ataupun non muslim juga menerima tamu dan menyiapkan sajian atau makanan komplit di meja. Bahkan, mereka juga menyediakan ketupat atau makan komplit dengan lauk pauk lengkap.

“Warga tetap menyiapkan makanan dan menerima tamu dari saudara atau kerabat yang beragama muslim dan saling memaafkan atau malahan dari non muslim juga berkunjung untuk menyambut hari kemenangan dan bersama-sama bersilaturohmi, sambil sungkem kepada kerabat yang lebih tua (sepuh) karena lebaran untuk semua ,” sebutnya.

Menurutnya silaturohmi atau anjang sana Idulfitri seperti ini sudah ada sejak dulu dan memang terus dilestarikan untuk menjaga kebersamaan antar keluarga walaupun beda agama. “Ini sudah menjadi tradisi dan budaya,” tandasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.