Pantauan Udara Arus Balik 2024, Masih Berjalan Lancar

oleh -32 Dilihat
oleh

Cikampek, Poskota.Online – Kakorlantas Polri Irjen Pol. Aan Suhanan di dampingi Kabag Ops Korlantas Polri Kombes Pol. Eddy Djunaedi melakukan pantauan udara arus balik 2024 di jalur Tol Trans Jawa usai melepas One Way di KM 414 Kalikangkung Jawa Tengah.

Hasil dari pantauan udara, Irjen Pol. Aan menjelaskan saat ini arus lalu lintas masih berjalan lancar, akan tetapi sudah ada peningkatan volume kendaraan ke arah barat.

“Dari pantauan udara ini semua seimbang berjalan lancar, untuk arus lau lintasnya sudah mulai meningkat terlihat dari rapatnya antrean atau arus lalu lintas yang menuju ke arah barat,” jelas Irjen Pol. Aan Suhanan di Command Center Korlantas Polri KM 29, Sabtu (13/4/2024).

Sedangkan, di jalur arteri Pantura yang menjadi titik krusial seperti kota Tegal, kota Cirebon saat ini masih kondusif lancar belum berdampak dari pemberlakuan one way.

“Arteri Pantura ini masih cukup lancar dari arah barat, titik krusial seperti di kota Tegal, kota Cirebon ini masih berjalan lancar, dampak dari pemberlakuan one way ini dengan sarana prasarana lalu lintas jalan yang ada di Pantura ini vc rasio masih tidak ada kepadatan,” katanya.

Kakorlantas Polri Irjen Pol Aan Suhanan melakukan pemantauan arus balik Lebaran 2024 dari udara

Lebih lanjut, ia memprediksi peningkatan akan terjadi di malam hari dari arah Cirebon, Pejagan dan Bandung yang akan bertemu di KM 66.

“Setelah makan malam biasanya ada peningkatan baik itu dari daerah Cirebon, Pejagan kemudian Bandung yang akan bertemu di KM 66 ini nanti akan kita kelola dengan baik,” terang Kakorlantas Polri.

Sementara itu, rekayasa lalu lintas berupa Contra flow dari KM 72 hingga KM 47 Tol Jakarta – Cikampek masih dilakukan 2 lajur, apabila traffic counting mengalami peningkatan akan dilakukan 3 lajur.

“Sekarang ini Vontra flow masih dua lajur nanti kalau arus meningkat traffic counting menunjukan kita harus Contra flow 3 lajur di 7500 angkanya kita akan lakukan penambahan,” ucapnya.

Kemudian, kebijakan pemerintah yang memutuskan bekerja dari rumah (WFH) di tanggal 17 – 18 April diharapkan dapat mencegah kepadatan lalu lintas pada arus balik nantinya.

“Pemerintah sudah memutuskan untuk ASN itu ada WFH mulai tanggal 17 dan 18 ini mudah-mudahan dengan pemberlakukan WFH untuk ASN ini ini bisa mensharing arus lalu lintas yang akan balik ke arah barat,” tutupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.